China Akan Mengambil Kunci Dari Pusat Virus Wuhan Pada 8 April

China Akan Mengambil Kunci Dari Pusat Virus Wuhan Pada 8 April – Provinsi Hubei Cina mengatakan akan mengizinkan transportasi dilanjutkan untuk kota Wuhan pada 8 April, secara efektif mengangkat karantina massal di atas kota tempat virus korona pertama kali muncul Desember lalu.

Orang-orang di Wuhan akan diizinkan meninggalkan kota dan provinsi Hubei, menurut sebuah pernyataan di situs web pemerintah provinsi Selasa.

Pelonggaran pembatasan terjadi ketika Hubei melaporkan bahwa infeksi baru turun ke nol pada 19 Maret, sebuah penurunan dramatis dari ketinggian epidemi yang menginfeksi lebih dari 80.000 orang Cina dan menewaskan lebih dari 3.200.

Presiden Xi Jinping telah memproyeksikan keyakinan bahwa pemerintahnya telah menghentikan wabah di Cina. Pada 10 Maret, Xi mengunjungi Wuhan, ibukota Hubei, untuk pertama kalinya sejak penyakit itu muncul. Tetapi dengan virus ini mempercepat penyebarannya secara global dan Eropa sekarang melaporkan lebih banyak kasus daripada China, ekonomi terbesar kedua di dunia itu akan berjuang untuk melanjutkan aktivitas penuh. Kartu Poker

China mengorbankan sebuah provinsi untuk menyelamatkan dunia dari virus corona

China pada 23 Januari mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengunci Wuhan dan daerah sekitarnya, secara efektif membatasi pergerakan 60 juta orang di provinsi Hubei ketika infeksi berputar di luar kendali.

Langkah-langkah itu menghentikan perjalanan udara dan kereta api dan membatasi mereka yang bisa pergi dengan mobil, sementara tindakan yang lebih keras melarang pertemuan besar dan berusaha menjaga penghuni di rumah mereka. Beberapa kritik melihat karantina sebagai pendekatan yang berat setelah kegagalan sebelumnya untuk bertindak cukup cepat untuk membendung penyebaran. Ketika virus menyebar secara global, negara-negara lain termasuk Italia, Filipina, dan India telah mulai mengunci secara nasional.

Meskipun dalam karantina Negara Hubei mungkin sudah mencegah ratusan ribu kasus, menurut HOW, itu menempatkan pasien coronavirus di provinsi itu pada tingkat kematian yang jauh lebih tinggi daripada daerah lain. Sebagai kasus di Hubei berlipat ganda, rumah sakit kewalahan oleh pasien dan kelangkaan pasokan, memaksa mereka untuk memalingkan orang dengan penyakit kritis lainnya.

Pejabat China telah bergerak untuk meringankan karantina dalam langkah-langkah sebagai kasus baru turun ke nol dari puncak 15.000 sebulan lalu. Hubei minggu lalu mulai mengizinkan beberapa warga di daerah berisiko rendah untuk meninggalkan provinsi untuk bekerja. Menurut laporan media lokal, orang-orang harus mendapatkan sertifikasi “kode hijau” yang membuktikan bahwa mereka dalam keadaan sehat untuk pergi.

Pada hari yang sama dengan kunjungan Xi awal bulan ini, semua pasien dipulangkan dari rumah sakit keliling di Wuhan, yang dibangun sementara oleh pemerintah untuk mengkarantina dan merawat pasien dengan sindrom ringan ketika rumah sakit kelebihan beban dengan pasien.

Ketika kasus virus China hampir nol, para ahli memperingatkan gelombang kedua

Cina masih memiliki jalan panjang untuk pulih, dan ada risiko patogen yang sangat menular ini dapat kembali berkobar. Bahkan ketika angka Hubei menyusut menjadi satu digit, Cina menghadapi kekhawatiran lain ketika kasus impor terus menambah jumlah infeksi di negara itu.

Ekonomi Tiongkok telah terpukul oleh wabah dan langkah-langkah penahanan yang agresif. Perusahaan yang bermasalah seperti HNA Group Co telah meminta penyelamatan negara sementara China melonggarkan aturan pembiayaan secara bebas untuk menjaga jutaan bisnis kecilnya tetap hidup melalui krisis.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *