Singapura Mengalami Penurunan Ekonomi Akibat Virus

Singapura Mengalami Penurunan Ekonomi Akibat Virus – Singapura memangkas perkiraan pertumbuhan ekonominya untuk tahun ini pada hari Senin karena coronavirus memerangi kedatangan wisatawan dan perdagangan.

Negara-kota adalah salah satu tempat yang paling parah terkena dampak di luar China, dengan 75 kasus virus sejauh ini. Cina memiliki lebih dari 70.000 infeksi.

Singapura menurunkan perkiraan pertumbuhan 2020-nya ke kisaran -0,5 persen menjadi 1,5 persen.

Itu dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya pada bulan November dari 0,5 persen menjadi 2,5 persen.

Singapura Mengalami Penurunan Ekonomi Akibat Virus

“Wabah virus korona … telah mempengaruhi Cina, Singapura dan banyak negara di dunia,” kata kementerian perdagangan dalam sebuah pernyataan.

Di Asia, wabah ini kemungkinan akan mengurangi prospek pertumbuhan China dan negara-negara lain yang terkena dampak tahun ini.

Kedatangan wisatawan sudah mulai menurun, ekspor diperkirakan akan terpukul, dan konsumsi domestik kemungkinan akan turun karena orang mengurangi belanja dan makan di luar, tambahnya.

China adalah sumber turis terbesar di Singapura dan tujuan ekspor utama.

Negara-kota itu berisiko tergelincir ke dalam resesi teknis, memperingatkan Song Seng Wun dari CIMB Private Banking.

Ada kemungkinan nyata dua perempat kontraksi atau bahkan dua perempat dari penurunan tahun ke tahun, katanya. Bandar Ceme Terbesar

Secara matematis itu mungkin karena sifat terintegrasi dari rantai pasokan global dan dampak dari perlambatan di China yang dapat memiliki implikasi luas pada ekonomi kecil yang berorientasi perdagangan seperti Singapura.

Sebagai ekonomi kecil dan terbuka, Singapura sering menjadi yang pertama kali dipalu selama krisis global tetapi juga pulih dengan cepat ketika kondisinya membaik.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong pekan lalu memperingatkan dampak virus itu sudah lebih buruk daripada wabah Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) pada tahun 2003, karena ekonomi di kawasan itu lebih erat terkait dan meningkatkan kemungkinan resesi untuk Singapura.

Singapura mengalami kontraksi yang tajam, triwulanan pada puncak wabah SARS, yang menewaskan ratusan orang setelah muncul di Cina, tetapi bangkit kembali dengan cepat.

Menteri Pembangunan Nasional Lawrence Wong pekan lalu menandai anggaran “kuat” – yang akan disampaikan Selasa – untuk melawan dampak virus.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *